Cara Mengambil Photo terbaik dengan menggunakan Canon EOS Rebel SL2

Yang terkecil dan salah satu DSLR paling mahal di jajaran Rebel entry level Canon, SL2 mudah digunakan namun juga menawarkan fitur manual yang membantu Anda memahami bagaimana membuat gambar yang lebih baik. Dalam panduan ini, kami akan merinci pengaturan mana yang akan digunakan dalam situasi pengambilan gambar tertentu sehingga Anda dapat beralih dari penggunaan mode otomatis untuk mengendalikan gambar Anda.
the bungker tech

Mulai

Pastikan Rebel SL2 diatur ke layar Standard Shooting dan Menu display. Jika kamera diatur ke mode Dipandu (ini adalah secara default), pergi ke Menu> Display Level Settings (pilihan keempat di sebelah kanan), tekan tombol Set (tengah) dan pilih layar Standard Shooting dan Menu display. Menu Standar menawarkan lebih banyak pilihan daripada menu Terpandu, namun merasa bebas untuk beralih kembali ke menu Terpandu jika Anda merasa lebih nyaman.

Kiat cepat

1. Lihat ikon A + hijau pada tombol mode? Lupakan itu ada Sebagai gantinya, mulailah dengan mode P (program auto) jika Anda belum memotret dengan nyaman dalam mode semimanual dan manual (prioritas aperture, prioritas kecepatan rana, manual). Tapi pastikan untuk mempelajari deskripsi mode individu yang tercantum di bawah ini agar terbiasa dengan apa yang dilakukan masing-masing mode, dan kapan dan bagaimana cara menggunakannya.

2. Selalu periksa level baterai dan berapa banyak ruang yang tersisa pada kartu SD Anda sebelum Anda keluar untuk menembak. LCD menunjukkan tingkat baterai di sudut kiri bawah. Jika sampai dua batang dan Anda berencana untuk menggunakan Live View, yang terbaik adalah mengisi ulang baterai sebelum Anda pergi.

Dalam pemotretan Live View, Anda akan mendapatkan antara 260 dan 290 tembakan dengan biaya penuh. Tapi pengukur baterai adalah perkiraan, jadi lebih baik berbuat salah pada sisi konservatif. Penembakan bidik akan membawa Anda sekitar 770 sampai 840 tembakan per charge, tergantung pada suhu sekitar (cuaca dingin menguras baterai lebih cepat), jadi dua bar harus membawa Anda melewati hari pemotretan.

Angka kanan bawah menunjukkan berapa banyak gambar yang dapat Anda potret di kartu SD dengan pengaturan saat ini.

3. Simpan ISO di 1.600 atau di bawahnya bila memungkinkan untuk menghindari gangguan gambar.

4. Jika Anda memotret di lingkungan yang sepi, seperti upacara pernikahan atau museum, matikan pager (ikon menu> Setup (ikon perkakas)> tab 3).

5. Minta kamera memutar gambar vertikal secara otomatis di kamera dan di komputer. (Menu> Setup (ikon perkakas)> tab 1> Putar otomatis dan pilih opsi pertama dengan ikon kamera dan komputer.)

6. Sebelum Anda meletakkan kamera di tas kamera, putar LCD sehingga dilipat ke bagian belakang kamera, untuk mencegah goresan yang tidak disengaja di layar.

Mengenal Canon SL2 kontrol

Tombol mode

Memilih mode yang tepat adalah langkah pertama yang paling penting dalam pengambilan gambar. Modus yang dipilih mengatur bagaimana pemaparan dihitung dan mengendalikan komponen kunci pengambilan gambar lainnya, serta pilihan lainnya yang dapat diakses.

Misalnya, pengaturan otomatis (seperti Scene Intelligent Auto; Modus pemandangan seperti Landscape and Food; dan Creative Filters) paling banyak mengalihkan kendali ke kamera sambil memberi Anda akses terbatas untuk opsi seperti white balance. Kontrol manual (Prioritas Program, Aperture, Prioritas kecepatan rana dan mode Manual) memberikan pilihan pilihan eksposur yang lebih luas dan akses ke lebih banyak fitur.

Ya, mode otomatis sepenuhnya mudah digunakan, tapi kecuali jika Anda ingin kamera membuat semua keputusan untuk Anda (dan bersedia untuk hidup dengan hasil yang tidak selalu bagus), Anda harus memanfaatkan apa yang umum dikenal sebagai PSAM ( Mode Program, Shutter-speed, Aperture priority dan Manual). Sementara fungsinya sama, Canon menggunakan pengenal yang sedikit berbeda pada tombol mode: Prioritas kecepatan rana diberi label sebagai TV (nilai waktu), dan prioritas Aperture diberi label sebagai AV (nilai aperture).

Inilah tampilan yang lebih mendalam pada tombol mode SL2.

P = Program Auto Exposure: Meskipun Program pada dasarnya adalah mode otomatis, karena kamera menentukan kecepatan rana dan pengaturan aperture untuk pemandangan, Anda dapat menyesuaikan parameter tersebut secara bersamaan. Jika, misalnya, kecepatan rana awal terlalu lambat bagi Anda untuk memegang kamera di tangan Anda dan mendapatkan tembakan mantap, putar tombol utama untuk meningkatkan kecepatan rana. Kamera secara otomatis akan mengubah aperture pada saat bersamaan untuk memastikan eksposur yang tepat. Ikuti petunjuk yang sama untuk menyesuaikan aperture jika Anda ingin mengontrol kedalaman bidang (seberapa banyak adegan muncul dalam fokus dari dekat ke jauh dalam bingkai), namun perhatikan kecepatan rana jika terjadi terlalu lambat untuk tembakan genggam

TV = Prioritas rana: Dalam mode ini, Anda memilih kecepatan rana, dan kamera memilih aperture. Kecuali Anda memiliki tangan yang sangat mantap, yang terbaik adalah mengarahkan kecepatan rana minimum sekitar 1/125 detik, terutama jika Anda menggunakan Live View dan harus melepaskan kamera dari tubuh Anda. Memotret dengan jendela bidik membantu menstabilkan kamera karena tahan terhadap wajah Anda. Jadi coba tembak dengan viewfinder saat menggunakan rana yang lebih lambat, atau gunakan tripod.

Untuk menghentikan tindakan, gunakan kecepatan rana 1/200 detik atau lebih cepat; untuk mengaburkan gambar, seperti air terjun, coba 1/60 detik atau lebih lambat. Perlu diingat, meskipun, jika Anda menggunakan lampu kilat (lampu kilat built-in atau aksesori), kecepatan rana tercepat yang diijinkan kamera adalah 1/200 detik sehingga rana dan lampu kilat bisa disinkronkan.

AV = Aperture-priority: Manfaat utama pemotretan pada Aperture-priority adalah kemampuan untuk mengendalikan kedalaman lapangan, atau seberapa besar gambar yang sedang dipusatkan. Angka aperture bisa sedikit membingungkan - semakin kecil jumlahnya (mis., F / 2.0), semakin besar bukaan. Semakin besar bukaan, semakin banyak cahaya yang bisa menabrak sensor, yang mungkin diperlukan pada kondisi cahaya rendah namun juga memberikan kedalaman lapangan yang dangkal. Ini sangat ideal untuk potret karena subjek Anda fokus, sedangkan latar belakang dan latar depan kabur, memberi penekanan pada orang yang Anda potret.

Untuk lanskap, Anda menginginkan bidang yang lebih luas sehingga lebih banyak gambar di bingkai berada dalam fokus. Untuk mencapai efek ini, hentikan aperture (pilih nomor f / stop yang lebih tinggi). Namun, ini berarti lebih sedikit cahaya yang masuk, jadi Anda memerlukan waktu pemaparan yang lebih lama.

M = Manual: Mode ini memungkinkan Anda memilih kecepatan rana dan aperture. Gunakan alat pengukur eksposur (di jendela bidik atau di LCD di Live View) untuk menemukan pemaparan yang tepat. Bila tanda berada di tengah, gambar harus terekspos secara akurat. Jika pemaparan tidak sesuai dengan keinginan Anda, Anda dapat dengan mudah mengatur kecepatan rana dan / atau aperture agar lebih terang atau lebih gelap.

SL2 juga menawarkan mode Auto sepenuhnya (mencari ikon A + hijau), mode flash-off untuk saat Anda tidak ingin lampu kilat menyala secara otomatis, mode Auto Kreatif, dan beberapa mode pemandangan, seperti Potret, Lanskap, Makanan dan Close-up. Periksa manual kamera untuk penjelasan lengkap masing-masing, namun perlu diketahui bahwa pilihan Anda terbatas pada semua mode ini, dan salah satu kunci untuk mengambil gambar hebat adalah mengendalikan diri.

Kontrol penting lainnya

SL2 dilengkapi dengan sejumlah tombol khusus yang memungkinkan Anda menyesuaikan setelan dengan cepat.

T: Tekan tombol Q untuk mengubah semua pengaturan penting saat memotret di salah satu mode PSAM.

Live View: Tekan tombol ikon kamera kecil di sebelah kanan jendela bidik untuk mengaktifkan Live View.

Video: Pindahkan tombol on / off ke ikon kiri ke ikon video. Ini secara otomatis memungkinkan Live View. Kemudian, tekan tombol di sebelah kanan jendela bidik (diberi label dengan ikon kamera) untuk mulai merekam.

Bagaimana cara memotret potret dengan mengisi flash?

Beberapa potret sangat berpose dan serius, sementara yang lain bisa lebih jujur ​​dan menyenangkan, seperti foto dua teman ini. Saya meminta mereka untuk berpose di bawah naungan pohon untuk menghindari bayang-bayang yang keras dan kemungkinan menyipitkan mata dari sinar matahari siang yang cerah.

Untuk melembutkan sedikit latar belakang, saya memperbesar lensa Canon SL2 18-55mm ke 55mm (setara 82,5mm dengan persyaratan 35mm). Sebuah f / stop dari 5,6 - f / stop terluas yang tersedia pada lensa ini pada 55mm - memastikan bahwa ada cukup kedalaman lapangan untuk menjaga kedua subjek tetap fokus sementara mengaburkan pepohonan sedikit. Karena kedua gadis itu berada di tempat teduh, saya menekan tombol lampu kilat (di sisi lampu kilat) untuk memunculkan lampu kilat, dan menggunakannya untuk menambahkan semburan cahaya kecil.

Jika lampu kilat terlalu terang (atau tidak cukup terang), tekan tombol lampu kilat untuk kedua kalinya, dan gunakan opsi Flash Exposure untuk menyesuaikan intensitas. Untuk pemaparan yang akurat, biasanya sebaiknya atur metering mode ke center-weighted saat subjek Anda berada di tengah bingkai.

Bagaimana cara memotret pemandangan langit malam?

Astrophotography adalah genre yang kompleks, namun ada beberapa cara sederhana untuk menangkap tembakan langit malam yang menarik tanpa menginvestasikan banyak usaha atau uang.

Waktu penting, jika Anda ingin menembak bulan dan sisa-sisa matahari terbenam yang penuh warna. Untuk merencanakan ke depan, gunakan salah satu dari sekian banyak aplikasi yang menentukan matahari terbenam dan bulan terbit, seperti Magic Hour untuk iOS atau Ephemeris The Photographer's Ephemeris yang sangat canggih (aplikasi iOS dan Android tersedia untuk pembelian, namun versi webnya gratis).

Pasang Canon SL2 pada tripod, dan pilih mode pemaparan Manual. Mulailah dengan ISO 6.400, kecepatan rana 1/30 dari -second dan aperture tercepat yang tersedia. Pada lensa kit 18-55mm, aperture terluas f / 4.0 pada focal length 18mm dan f / 5.6 pada focal length 55mm. Aktifkan pengurangan kebisingan ISO tinggi (Menu> Shooting menu> tab 4), dan setel ke Standard. Jangan gunakan Multi-shot NR, karena dibutuhkan empat gambar dalam satu baris dan menggabungkannya; Hal ini dapat menyebabkan bulan yang kabur atau bintang yang melesat. Jika Anda memotret di RAW, nonaktifkan NR dalam kamera, dan kurangi noise menggunakan perangkat lunak pencitraan seperti Adobe Photoshop Elements.

Pada laras lensa, matikan stabilisasi gambar lensa ke Mati, dan gerakkan sakelar fokus ke MF. Hidupkan Live View, buat gambar Anda dan gunakan cincin fokus (di ujung depan lensa kit 18-55mm) untuk fokus.

Untuk fokus manual yang paling akurat (dan mudah), tekan tombol pilihan Magnify / AF point (ke ujung kanan jendela bidik; terlihat seperti kotak kecil). Ini memperbesar gambar pada layar LCD, sehingga memudahkan fokus manual. Tekan tombol dua kali untuk pembesaran 5x, atau tiga kali untuk pembesaran 10x. Gunakan layar sentuh atau tombol silang empat arah (dilingkari tombol Set) untuk bergerak melalui bingkai. Tekan tombol Magnify lagi untuk kembali ke tampilan layar penuh.

Bila sudah siap, tekan rana dengan lembut untuk mengambil gambar. Percobaan dengan kecepatan rana dan / atau ISO yang berbeda sampai Anda mendapatkan eksposur yang Anda suka.

Jika Anda tertarik untuk memotret adegan di langit gelap, seperti salah satu Bima Sakti, inilah beberapa langkah cepat dan mendasar untuk memulai:

  • Letakkan lensa Anda ke focal length dan aperture terluas - paling sedikit 24mm (18mm setara dengan 24mm pada SL2). Bukaan lensa kit akan terbuka hanya dengan f / 4.0, jadi Anda mungkin ingin mendapatkan lensa yang lebih cepat / lebih lebar jika Anda benar-benar masuk ke fotografi malam hari.
  • Gunakan metode fokus manual di atas.
  • Atur ISO anda menjadi 3.200 (untuk memulai) dan shutter speed sampai sekitar 20 detik. Sesuaikan kedua pengaturan sesuai kebutuhan. Sebaiknya tembak di RAW sehingga Anda bisa melakukan penyesuaian pada perangkat lunak pengeditan Anda.

Untuk mengetahui kapan dan di mana elemen langit malam yang sejuk akan terjadi, lihat aplikasi SkySafari untuk iOS dan Android (skysafariastronomy.com), mulai dari $ 0,99, atau lihat halaman Acara SkyWatching Space.com.

Bagaimana cara memotret bangunan tinggi dan monumen?

Saat kita berdiri di bawah struktur tinggi, naluri kita adalah mengarahkan kamera dan menembak. Meskipun metode ini terkadang menghasilkan gambar yang menarik, sebagian besar waktu Anda berakhir dengan perspektif yang miring. Kita semua telah melakukannya dan berakhir dengan bangunan yang terlihat seperti bersandar. Anda mungkin bisa mengoreksi gambar menggunakan perangkat lunak, tapi memakan waktu lama, tidak selalu efektif dan memerlukan pertanaman, jadi Anda kehilangan sebagian komposisi Anda.

Cara terbaik untuk mengatasi efek ini adalah mengubah posisi dan sudut pandang Anda. Perangi dorongan untuk menggunakan sudut terluas pada lensa Anda. Bertujuan untuk suatu tempat di tengah focal length lensa, atau zoom sepanjang jalan jika diperlukan.

Bila Anda berada pada level yang sama dengan bangunan, bergerak lebih jauh, sampai struktur lurus ke atas dan ke bawah, seperti yang saya lakukan dengan mercusuar pada gambar di bawah ini. Atau, seperti yang saya lakukan dengan tembakan Empire State Building, temukan tempat yang lebih tinggi di gedung di dekatnya - bahkan jika itu berarti menembaki jendela (bar di atap merupakan pilihan terbaik). Ingat, Anda selalu bisa memotong gambar jika ingin melihat lebih dekat.

Jika Anda memiliki cukup cahaya, seperti yang saya lakukan saat menembakkan mercusuar, turunkan aperture setidaknya f / 8 untuk mendapatkan kedalaman lapangan yang luas. (Jalan setapak bata yang paling dekat dengan kamera ada dalam fokus, seperti mercusuar itu sendiri.) Pastikan kecepatan rana yang sesuai cukup cepat untuk mengambil gambar genggam.

Untuk tembakan malam Empire State Building, saya menabrak ISO menjadi 3.200 dan bisa mencocokkannya dengan aperture f / 5 dan kecepatan rana 1/200 detik. Ini akhirnya menjadi keseimbangan yang baik untuk mengekspos lampu gedung dan membuat langit dan bangunan di sekitarnya tampak dramatis. Karena tembakan difokuskan pada struktur tunggal, f / 5 memberikan kedalaman lebih dari cukup lapangan.

Juga ingat - bahkan jika bangunan atau strukturnya vertikal, bukan berarti Anda harus menembaknya seperti itu. Cobalah memotret dalam mode landscape (horizontal); Orientasi ini juga bisa menghasilkan komposisi yang bagus.

1 Response to "Cara Mengambil Photo terbaik dengan menggunakan Canon EOS Rebel SL2"

  1. PERMAINAN ONLINE TERBESAR DI INDONESIA

    Website paling ternama dan paling terpercaya di Asia ^^
    Sistem pelayanan 24 Jam Non-Stop bersama dengan CS Berpengalaman respon tercepat :)
    Memiliki 8 Jenis game yang sangat digemari oleh seluruh peminat poker / domino

    - Adu Q
    - Bandar Q
    - Bandar Sakong
    - Bandar Poker
    - Poker
    - Domino 99
    - Capsa Susun
    - BANDAR66 / ADU BALAK ( GAME TERBARU )

    Permainan Judi online yang menggunakan uang asli dan mendapatkan uang asli ^^
    * Minimal Deposit : 20.000
    * Minimal Withdraw : 20.000
    * Deposit dan Withdraw 24 jam Non stop ( Kecuali Bank offline / gangguan )
    * Bonus REFFERAL 15 % Seumur hidup tanpa syarat
    * Bonus ROLLINGAN 0.3 % Dibagikan 5 hari 1 kali
    * Proses Deposit & Withdraw PALING CEPAT
    * Sistem keamanan Terbaru & Terjamin
    * Poker Online Terpercaya
    * Live chat yang Responsive
    * Support lebih banyak bank LOKAL


    Contact Us

    Website SahabatQQ
    WA 1 : +85515769793
    WA 2 : +855972076840
    LINE : SAHABATQQ
    FACEBOOK : SahabatQQ Reborn
    TWITTER : SahabatQQ
    YM : cs2_sahabatqq@yahoo.com
    Kami Siap Melayani anda 24 jam Nonstop

    Daftar SahabatQQ
    #sahabatQQ #winsahabatQQ #winsahabat #88sahabatQQ #88sahabat #windaftar

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel